Menu

Mode Gelap

Berita · 19 Mei 2023 17:04 WIB

China Akan Boikot Pertemuan G20 yang Diselenggarakan India di Kashmir


 Ilustrasi (Kredit Foto Fayez Nureldine/AFP/Getty Images) Perbesar

Ilustrasi (Kredit Foto Fayez Nureldine/AFP/Getty Images)

Publikapost.com China mengatakan tidak akan menghadiri pertemuan G20 mendatang yang dijadwalkan berlangsung di wilayah Himalaya yang disengketakan di Kashmir India.

China dan Pakistan sama-sama mengutuk India karena mengadakan acara di Kashmir yang mayoritas Muslim, wilayah yang dipersengketakan antara New Delhi dan Islambad.

Kedua negara mengklaim wilayah tersebut secara keseluruhan tetapi hanya mengatur sebagian saja. Mereka telah berperang tiga kali sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1947 atas Kashmir.

India, yang memegang ketua G20 tahun ini, telah menyelenggarakan serangkaian pertemuan di seluruh negeri menjelang KTT di New Delhi pada bulan September.

“China dengan tegas menentang mengadakan pertemuan G20 apa pun di wilayah yang disengketakan, dan tidak akan menghadiri pertemuan semacam itu,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin pada hari Jumat(19/5/2023).

Hubungan India-Pakistan telah dibekukan sejak 2019 ketika New Delhi mengubah status negara bagian Jammu dan Kashmir, mengakhiri status khususnya dan mengubahnya menjadi wilayah federal.

Itu membagi negara bagian untuk menciptakan dua wilayah federal Jammu dan Kashmir, dan Ladakh. Sebagian besar Ladakh berada di bawah kendali Cina.

Bagian Kashmir yang dikuasai India telah bergolak selama beberapa dekade oleh pemberontakan yang mencari kemerdekaan atau bergabung dengan Pakistan, dengan puluhan ribu warga sipil, tentara, dan pemberontak Kashmir tewas dalam konflik tersebut .

Hubungan antara New Delhi dan Beijing juga tegang sejak bentrokan militer di Ladakh pada 2020 yang menewaskan 24 tentara.

Srinagar, ibu kota musim panas Jammu dan Kashmir, akan menjadi tuan rumah pertemuan kelompok kerja pariwisata untuk anggota G20 pada 22-24 Mei.India telah membalas keberatan tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka bebas mengadakan pertemuan di wilayahnya sendiri.

Pada hari Jumat, dikatakan perdamaian dan ketenangan di perbatasannya sangat penting untuk hubungan normal dengan China.

Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan bahwa hubungan antara tetangga bersenjata nuklir hanya dapat didasarkan pada rasa saling menghormati, kepekaan dan kepentingan, dalam komentar yang menandai artikulasi langka posisi New Delhi sejak hubungan dengan Beijing memburuk pada tahun 2020.

“India sepenuhnya siap dan berkomitmen untuk melindungi kedaulatan dan martabatnya,” kata Modi dalam wawancara dengan Nikkei Asia menjelang kunjungannya ke Jepang untuk menghadiri KTT G7.

Pertemuan tiga hari berlangsung di tempat yang luas dan dijaga dengan baik di tepi Danau Dal di Srinagar. Polisi mengatakan keamanan ditingkatkan “di lokasi yang rentan untuk menghindari kemungkinan serangan teroris selama pertemuan G20”.

Pada hari Jumat, komando elit India berpatroli di jalan-jalan Srinagar. Jalan menuju ke lokasi baru saja ditutup dengan lapisan hitam, dan tiang listrik menyala dengan warna bendera nasional India untuk menunjukkan apa yang dikatakan para pejabat sebagai “keadaan normal dan perdamaian kembali” ke wilayah tersebut.

Artikel ini telah dibaca 2 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Melakukan Perlawanan, 1 Dari 5 Pelaku Begal Casis Bintara Polri Ditembak Polisi

22 Mei 2024 - 22:14 WIB

Dua Buronan Beda Propinsi Diamankan Oleh Tim Tabur Intelejen  Kejati Sulsel, Kajati Agus Salim Beri Apresiasi

22 Mei 2024 - 20:34 WIB

Mafia Tanah Merampas Hak Milik Atas Tanah Warisan Suku Jambak

22 Mei 2024 - 19:11 WIB

Pengukuhan dan Pelantikan DPC IWAPI Padang Pariaman Periode 2024-2029

22 Mei 2024 - 19:06 WIB

Aksi Unjuk Rasa Menolak Rancangan Undang-Undang (RUU) Penyiaran Bergema di Seluruh Negeri

22 Mei 2024 - 19:01 WIB

Tolak Revisi UU Penyiaran : Perlawanan untuk Kebebasan Pers Wartawan Bersatu Banjarnegara menggelar aksi damai

22 Mei 2024 - 18:54 WIB

Trending di Berita