Menu

Mode Gelap

Berita · 24 Apr 2023 13:14 WIB

HMI – GMNI simbol Anis dan GANJAR ?


 Foto Istimewah ngopi.id Perbesar

Foto Istimewah ngopi.id

Organisasi Ekstra Kampus merupakan wadah kegiatan yang Mencetak banyak kader aktif muda, hal tersebut kini melekat pada dua kandidat kuat bakal calon presiden 2024.

Adanya dua nama Anis Baswedan dan ganjar pranowo juga merupakan buah manis atas keberhasilan kaderisasi Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI).

Pada masanya anis aktif sebagai ketua komisariat  HMI Fakultas ekonomi UGM, sedangkan ganjar juga aktivis GMNI  di fakultas hukum UGM.

“Anies dan Ganjar adalah aktivis mahasiswa yang berhasil menjadi saripati dari inti kekuatan politik kaum muda Indonesia. Mereka berdua berasal dari kampus yang sama di ibu kota perjuangan, Yogyakarta,” kata Moch. Eksan, intelektual muda NU dan penulis buku ‘Kerikil di Balik Sepatu Anies’, Senin (24/4/2023).

Kehadiran Anies dan Ganjar menunjukkan dua hal. Pertama, Anies dan Ganjar menunjukkan bahwa selama satu dasawarsa ini UGM menjadi sumber kepemimpinan nasional. Presiden Joko Widodo juga bagian dari Kagama (Keluarga Alumni Universitas Gajah Mada).

Kedua, lanjut Eksan, menunjukkan bahwa HMI dan GMNI didesain sebagai organisasi kader yang disiapkan bukan hanya hidup semusim masa jabatan presiden, tetapi sepanjang masa. “Dalam kelompok Cipayung, mereka bisa bersatu padu sebagai kekuatan kritis pemerintah tanpa terkooptasi dengan kelompok kepentingan manapun,” katanya.

Bertolak dari hal ini, Eksan menolak anggapan bahwa Anies dan Ganjar adalah representasi pertarungan capres HMI melawan capres GMNI. “HMI dan GMNI tak bisa dipersonifikasi dengan sosok Anies dan Ganjar. Tak otomatis HMI dan alumni HMI kompak mendukung Anies. Begitu juga tak kemudian GMNI dan alumni GMNI menyokong Ganjar,” katanya.

Eksan mengingatkan pergulatan politik dan perebutan kekuasaan melintasi batas ideologi organisasi kemahasiswaan. “Di kelompok Anies ada alumni GMNI dan juga di kelompok Ganjar ada alumni HMI. Jadi sangat tak relevan membawa simbol HMI dan GMNI dalam Pilpres 2024,” katanya.

Eksan yakin, Anies dan Ganjar juga tak sepakat jika dua organisasi kemahasiswaan itu diseret dalam pertarungan politik. “HMI dan GMNI bersifat independen, tak berafiliasi pada kekuatan politik manapun, dan juga bukan underbrow dari ormas atau parpol manapun. Mahasiswa sejatinya merupakan moral force bangsa, bukan task force dari dari pemenangan capres tertentu,” katauya.

“HMI dan GMNI merupakan aset bangsa yang harus dijaga dan dipelihara. Independensi organisasi ini merupakan modal intelektual dan sosial untuk hidup dalam rezim apapun. Rugi bila dua organisasi kemahasiswaan ini terlibat dalam aksi dukung mendukung capres,” kata Eksan.

Tentu saja, lanjut Eksan, siapapun boleh memberi dukungan pribadi. “Namun jangan secara organisasi. Semua ini untuk mensterilkan kepentingan politik praktis yang bersifat perorangan dan semata-mata membela kepentingan bangsa yang bersifat umum,” pungkas dosen mata kuliag Ahlussunnah Wal Jamaah Universitas PGRI Argopuro Jember ini.

Artikel ini telah dibaca 175 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Bermitra Dengan Polri, Pokdarkamtibmas Resor Metro Tangerang Kota Laksanakan Musres Ke – V

21 Juli 2024 - 15:49 WIB

Jajaki Magang Dosen dan Pertukaran Mahasiswa, UNUJA Kerja Sama dengan Shandong Foreign Trade Vocational College

20 Juli 2024 - 12:22 WIB

Padang Pariaman Berhasil Meraih Juara Kategori, Lomba 10 Program Pokok PKK Tingkat Provinsi Sumbar Tahun 2024

19 Juli 2024 - 20:03 WIB

Tim Kenziro Medan Nyatakan Dukungan Penuh untuk El Adrian Shah sebagai Calon Walikota Medan 2024

19 Juli 2024 - 13:40 WIB

Direktorat Penyidikan Jampidsus Kembali  Tetapkan 7 Orang Tersangka Baru Terkait Perkara Komoditi Emas

19 Juli 2024 - 13:37 WIB

Pemkab Padang Pariaman Berhasil Mengatasi Inflasi Kemenkeu RI Kucurkan DIF Tahun 2024 

18 Juli 2024 - 23:35 WIB

Trending di Berita