Menu

Mode Gelap

Berita · 10 Agu 2023 15:19 WIB

Kebakaran Hutan di Hawaii Picu Kepanikan Warga hingga Rusaknya Bangunan Bersejarah


 Kebakaran di Pulau Maui Hawaii, sebagian turis dan warga dievakuas. [Sumber Foto: Pemerintah Maui/AP] Perbesar

Kebakaran di Pulau Maui Hawaii, sebagian turis dan warga dievakuas. [Sumber Foto: Pemerintah Maui/AP]

Situbondo, Publikapost.com – “Lahaina telah hancur. Orang-orang melompat ke laut untuk menyelamatkan diri dari kobaran api,” kata Hansen kepada CNN. Kepanikan itu menjadi tanda kebakaran hutan yang melanda jantung Pulau Maui di Hawaii, Amerika Serikat pada Rabu (9/8/2023).

Departemen Pertahanan Negara Bagian Hawai belum dapat mengetahui penyebab kebakaran yang melanda pulau Muai, tetapi sejumlah faktor dapat menjadi pemicu kebakaran tersebut. Angin kencang, kelembapan rendah dan vegetasi kering memungkinkan menjadi penyebab kebakaran. Para ahli juga mengatakan perubahan iklim meningkatkan kemungkinan dari cuaca ekstrem.

Menurut Institute Perubahan Iklim Oregon di Oregon State University mengungkapkan bahwa perubahan iklim di dunia meningkatkan keringnya vegetasi dan sebagian besar daerah mengalami panas berlebih. Suhu yang tinggi dapat menyebabkan semuanya menjadi cepat kering.

Kebakaran yang menyapu dengan ganas dan mengkhawatirkan daerah tersebut telah melintasi bangunan kayu di pusat kota Lahania yang berasal dari tahun 1700-an dan masuk dalam Daftar Tempat Bersejarah Nasional. Setidaknya enam orang dilaporkan meninggal dan puluhan orang terluka. Sedangkan 271 bangunan rusak akibat kebakaran yang melanda pulau tersebut.

Kebakaran terus merembet pada Rabu sore, hal ini dipicu oleh angin kencang dari Badai Dora yang melewati Selatan Pulau Hawaii. Para pejabat juga khawatir korban jiwa akan terus bertambah.

Setidaknya enam orang dilaporkan meninggal dan puluhan orang terluka. Sedangkan 271 bangunan rusak akibat kebakaran yang melanda pulau tersebut.

Kebakaran terus merembet pada Rabu sore, hal ini dipicu oleh angin kencang dari Badai Dora yang melewati Selatan Pulau Hawaii. Para pejabat juga khawatir korban jiwa akan terus bertambah.

Mengutip artikel yang di tulis Matius Wibbenmeyer dan diterbitkan dalam Milken Institute Review edisi kuartal kedua tahun 2021 menjelaskan tahun 1970-an hingga 2010-an, area yang terbakar dalam kebakaran hutan besar telah meningkat lebih dari 1.200 persen. Kebakaran raksasa dan ganas beberapa tahun terakhir ini melanjutkan tren tersebut.

Kebakaran Terowongan — yang pada tahun 1991 menghancurkan hampir 3.000 bangunan di Oakland — telah memegang rekor sebagai kebakaran paling merusak dalam sejarah California selama beberapa dekade. Namun pada tahun 2017, serangkaian kebakaran meletus di negara anggur California, dengan Kebakaran Tubbs memecahkan rekor sebelumnya dalam hal struktur yang hancur. Pada tahun yang sama, Thomas Fire di Ventura dan Santa Barbara County menghabiskan sekitar 280.000 hektar — pada saat itu, kebakaran terbesar dalam sejarah negara bagian. Tak lama kemudian, pada tahun 2018, Camp Fire di California utara menghancurkan lebih dari 18.000 bangunan dan menewaskan 85 orang, meratakan kota Paradise. Kebakaran hutan yang melanda ribuan rumah sekarang merupakan kejadian biasa: pada tahun 2020, empat kebakaran di California mencapai tingkat kehancuran tersebut.

California, negara bagian yang paling terpukul, telah berulang kali memecahkan rekor kebakaran hutannya sendiri. Namun ledakan aktivitas kebakaran tidak terbatas pada Golden State. Tiga kebakaran terbesar dalam sejarah Colorado terjadi pada tahun 2020. Demikian pula, Oregon barat mengalami kebakaran hutan tanpa preseden dalam ukuran dan keganasan; 600.000 hektar terbakar di sebelah barat Cascade Crest pada tahun 2020—kira-kira 10 kali lipat jumlah hektar tahunan yang terbakar secara historis di wilayah tersebut dari tahun 1984 hingga 2018.

Artikel ini telah dibaca 75 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Kota Pariaman Jadi Lautan Manusia Saksikan Festival Budaya Pesta Tabuik

22 Juli 2024 - 03:17 WIB

Bertemu Anies Baswedan, Relawan Arta Serahkan Kartu Jakarta Bahagia 

22 Juli 2024 - 03:09 WIB

Bermitra Dengan Polri, Pokdarkamtibmas Resor Metro Tangerang Kota Laksanakan Musres Ke – V

21 Juli 2024 - 15:49 WIB

Jajaki Magang Dosen dan Pertukaran Mahasiswa, UNUJA Kerja Sama dengan Shandong Foreign Trade Vocational College

20 Juli 2024 - 12:22 WIB

Padang Pariaman Berhasil Meraih Juara Kategori, Lomba 10 Program Pokok PKK Tingkat Provinsi Sumbar Tahun 2024

19 Juli 2024 - 20:03 WIB

Tim Kenziro Medan Nyatakan Dukungan Penuh untuk El Adrian Shah sebagai Calon Walikota Medan 2024

19 Juli 2024 - 13:40 WIB

Trending di Berita