Menu

Mode Gelap

Berita ยท 14 Nov 2023 01:38 WIB

Ketua Umum Dpp Team Libas: Dilarang Polisi Tolak Laporan Pengaduan Masyarakat


 Gambar Kantor Polsek Langgam Prov. Riau Perbesar

Gambar Kantor Polsek Langgam Prov. Riau

Pelalawan-Riau, Publikapost.com,- Seorang ibu rumah tangga (Marjilis) warga Desa sotol Kec Langgam, Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau, datangi Kantor Polsek Langgam hendak buat laporan pencemaran nama baik, Senin (13/11/2023)

Namun sangat disayangkan, oknum polisi atau penyidik polsek Langgam yang bertugas saat itu justru menolak dan tidak menerima laporan pengaduan tersebut, ada apa dengan Polsek Langgam?

Menanggapi hal penolakan laporan masyarakat yang dilakukan oknum Polsek Langgam, Elwin Ndruru Ketua Umum Dpp Team Libas mengatakan Polisi dilarang tolak laporan masyarakat.

“Sama Saja halnya menunda hak korban mendapat keadilan,” ucapnya.

Elwin menjelaskan seharusnya pihak kepolisian tidak boleh menolak laporan atau pengaduan yang masuk dari masyarakat. Jika hal itu terjadi, maka ada pelanggaran kode etik profesi Polri.

“Polisi seharusnya tidak boleh menolak laporan atau pengaduan masyarakat, sebab hal itu adalah hak masyarakat melaporkan peristiwa atas tindak pidana yang dialami sebagaimana tercantum dalam Pasal 108 ayat 1 KUHAP. Setiap orang yang mengalami, melihat, menyaksikan dan atau menjadi korban peristiwa yang merupakan tindak pidana, berhak untuk mengajukan laporan atau pengaduan kepada penyelidik dan atau penyidik baik lisan maupun tertulis.” jelasnya.

Selanjutnya Elwin menambahkan, sesuai Pasal 15 huruf A dan F Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2011 tentang Kode Etik Profesi Kepolisian Negara Republik Indonesia, mengatur: Setiap Anggota Polri dilarang: Huruf a: “Menolak atau mengabaikan permintaan pertolongan, bantuan, atau laporan dan pengaduan dari masyarakat yang menjadi lingkup tugas, fungsi dan kewenangannya.

Kemudian, pada Huruf F: “Mempersulit masyarakat yang membutuhkan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan.

“Menolak laporan sama halnya menunda pemenuhan hak atas keadilan bagi korban,” terang Elwin.

Selanjutnya dengan tegas, Elwin mengatakan bahwa pihaknya segera mengklarifikasikan hal ini kepada Kapolsek Langgam.

“Saya segera lakukan klarifikasi kepada Kapolsek Langgam, dan apabila hal tersebut benar terjadi dan sengaja dilakukan oleh oknum Polsek Langgam, maka segera kita laporkan ke Propam Polda Riau atas pelanggaran kode etik profesi polri sesuai Peraturan Kepolisian Negara Republik Indonesia (Perpol) No 7 tahun 2022 serta pelanggaran Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 2019. Pasal 36, Pasal 37 dan Pasal 38 tentang penyidikan tindak pidana, agar peristiwa serupa tak terulang kembali,” tegasnya. (Elwin Ndr)

Artikel ini telah dibaca 249 kali

Baca Lainnya

Bentuk Kepedulian Terhadap Warganya, Bupati Suhatri Bur Hadiri Takziah Almarhum Aldelia Korban Luka Bakar

29 Mei 2024 - 23:34 WIB

Mayjen TNI Novi Helmy Prasetya, S.I.P., M.I.P., Aster Panglima TNI Tinjau Sumur Bor

29 Mei 2024 - 23:15 WIB

Kunker Tim Wasev TMMD Ke-120 TA. 2024 di wilayah Kodim 0823/Situbondo

29 Mei 2024 - 23:09 WIB

Belasan Unit Ruko Di jalan Tuasan Masih berdiri Kokoh Diduga Tidak Memilik PBG, Desak Walikota Medan Untuk Tinjau Lokasi Dan Minta Bongkar Bangunan Ruko

29 Mei 2024 - 16:55 WIB

Mewakili Generasi Muda, Dewan Eksekutif Daerah Rampai Nusantara Kabupaten Deli Serdang Tabulasi, Maju Bacalon Kepala Daerah

29 Mei 2024 - 16:47 WIB

Kajari Gowa Lantik Pejabat Baru, Ini Yang Disampaikan Dalam Sambutannya

28 Mei 2024 - 23:14 WIB

Trending di Berita