Menu

Mode Gelap

Berita · 6 Jun 2023 07:04 WIB

Pendapat Ahli Terkait Dampak Negatif AI terhadap Kesehatan


 Ilustrasi kecerdasan buatan (AI). [ Sumber Foto: Via DW Indonesia] Perbesar

Ilustrasi kecerdasan buatan (AI). [ Sumber Foto: Via DW Indonesia]

Publikapost.com – Kecerdasan Buatan (AI) adalah bidang ilmu komputer yang dikhususkan untuk memecahkan masalah kognitif yang umumnya terkait dengan kecerdasan manusia, seperti pembelajaran, pemecahan masalah, dan pengenalan pola.

Kecerdasan Buatan, sering disingkat sebagai “AI”, mungkin berkonotasi dengan robotika atau adegan futuristik, Kecerdasan Buatan (AI) mengungguli robot fiksi ilmiah, ke dalam non-fiksi ilmu komputer canggih modern.

Profesor Pedro Domingos, seorang peneliti terkemuka di bidang ini, menggambarkan “lima suku” machine learning, yang terdiri dari simbolis, yang berasal dari logika dan filsafat; koneksionis, yang berasal dari ilmu saraf; evolusioner, berkaitan dengan biologi evolusioner; Bayesian, berhubungan dengan statistik dan probabilitas; dan analogis yang berasal dari psikologi.

Baru-baru ini, kemajuan dalam efisiensi komputasi statistik telah membuat Bayesian berhasil memajukan bidang di sejumlah area, yang disebut “machine learning”. Demikian pula, kemajuan dalam komputasi jaringan telah menyebabkan koneksionis memperluas ke subbidang yang disebut “deep learning”. Machine learning (ML) dan deep learning (DL) merupakan bidang ilmu komputer yang berasal dari disiplin Kecerdasan Buatan.

Namun perkembangan kecerdasan buatan juga berpotensi menimbulkan dampak negatif bagi kesehatan. Hal ini disepakati ahli kesehatan dari Inggris, AS, Australia, Kosta Rika, dan Malaysia dalam jurnal BMJ Global Health.

Dilansir dari Guardian, risiko yang terkait dengan obat-obatan dan perawatan kesehatan termasuk potensi kesalahan AI untuk membahayakan pasien, masalah privasi dan keamanan data, dan penggunaan AI dengan cara yang akan memperburuk kesenjangan sosial dan kesehatan.

Salah satu contoh bahaya, kata mereka, adalah penggunaan oksimeter denyut berbasis AI yang melebih-lebihkan kadar oksigen darah pada pasien dengan kulit lebih gelap, sehingga hipoksia mereka tidak dapat ditangani dengan baik.

Tetapi mereka juga memperingatkan ancaman global yang lebih luas dari AI terhadap kesehatan manusia dan bahkan keberadaan manusia. AI dapat membahayakan kesehatan jutaan orang melalui determinan sosial kesehatan melalui kontrol dan manipulasi orang, penggunaan senjata otonom yang mematikan, dan efek kesehatan mental dari pengangguran massal jika sistem berbasis AI menggantikan sejumlah besar pekerja.

“Ketika dikombinasikan dengan kemampuan yang meningkat pesat untuk mendistorsi atau menggambarkan realitas dengan kepalsuan yang mendalam, sistem informasi yang digerakkan oleh AI dapat semakin merusak demokrasi,” ujar para ahli.

“AI bisa memicu runtuhnya kepercayaan secara umum atau dengan mendorong perpecahan dan konflik sosial, dengan dampak kesehatan masyarakat berikutnya,” tambahnya.

Ancaman juga muncul dari hilangnya pekerjaan yang akan menyertai penyebaran teknologi AI secara luas, dengan perkiraan mulai dari puluhan hingga ratusan juta selama dekade mendatang.

“Meskipun akan ada banyak manfaat dari mengakhiri pekerjaan yang berulang, berbahaya, dan tidak menyenangkan, kita sudah tahu bahwa pengangguran sangat terkait dengan hasil dan perilaku kesehatan yang buruk,” kata kelompok tersebut.

Secara terpisah, di Inggris, koalisi pakar kesehatan, pemeriksa fakta independen, dan badan amal medis menyerukan agar undang-undang keamanan online pemerintah yang akan datang diubah untuk mengambil tindakan terhadap kesalahan informasi kesehatan.

Artikel ini telah dibaca 17 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Bentuk Kepedulian Terhadap Warganya, Bupati Suhatri Bur Hadiri Takziah Almarhum Aldelia Korban Luka Bakar

29 Mei 2024 - 23:34 WIB

Mayjen TNI Novi Helmy Prasetya, S.I.P., M.I.P., Aster Panglima TNI Tinjau Sumur Bor

29 Mei 2024 - 23:15 WIB

Kunker Tim Wasev TMMD Ke-120 TA. 2024 di wilayah Kodim 0823/Situbondo

29 Mei 2024 - 23:09 WIB

Belasan Unit Ruko Di jalan Tuasan Masih berdiri Kokoh Diduga Tidak Memilik PBG, Desak Walikota Medan Untuk Tinjau Lokasi Dan Minta Bongkar Bangunan Ruko

29 Mei 2024 - 16:55 WIB

Mewakili Generasi Muda, Dewan Eksekutif Daerah Rampai Nusantara Kabupaten Deli Serdang Tabulasi, Maju Bacalon Kepala Daerah

29 Mei 2024 - 16:47 WIB

Kajari Gowa Lantik Pejabat Baru, Ini Yang Disampaikan Dalam Sambutannya

28 Mei 2024 - 23:14 WIB

Trending di Berita