Menu

Mode Gelap

Berita · 24 Mei 2023 10:11 WIB

Rio Prayogo: Kerja Bupati Harus Produktif, Bukan Goyang-goyang


 Foto: Rio Prayogo saat mengisi acara bedah buku di Unars. Perbesar

Foto: Rio Prayogo saat mengisi acara bedah buku di Unars.

Situbondo, Publikapost.com – Direktur Eksekutif Politika Research and Consulting (PRC) Rio Prayogo mengkritisi etika pembangunan Pemerintah Situbondo yang dinilai cendrung feodal dan anti-kritik. Penilaian tersebut disampaikan pada acara Peningkatan Budaya Literasi di Universitas Abdurahman Saleh pada Kamis, 24 Mei 2023.

Menurut Rio, panggilan akrabnya, pemerintah Situbondo hari ini tergoda untuk melaksanakan kegiatan yang bersifat instan, populis, tak menyentuh subtansi masalah.

“Seorang pemimpin juga harus punya etika dalam melaksanakan program kerja. Bukan hanya bagi-bagi sembako yang kemudian diikuti dengan sejumlah baliho berisi foto diri bupati. Setelah itu goyang-goyang. Tidak, bukan seperti itu harusnya,” ujar Rio.

Kalau mau bagus, sambung Rio, pemda bisa menyediakan ruang publik yang ramah terhadap semua golongan dan bupati hadir di sana.

“Kalau perlu, sediakan tempat khusus di pendopo untuk masayarakat demo. Biarkan warga mengungkapkan kegelisahannya, keberatannya, dan bupati mendengarnya,” tegas Rio.

Rio mengamati bahwa pemerintahan Bupati Karna cenderung tertutup. Bupati Karna tidak pernah mendialogkan programnya kepada publik. Hal tersebut menurut Rio fatal karena publik menjadi tidak paham gagasan dan arah pembangunan yang Bupati Karna lakukan untuk Situbondo.

“Turun ke masyarakat bawah kalau hanya untuk makan-makan kemudian foto-foto tanpa membawa gagasan dan berdialog dalam rangka menyerap pendapat-pendapat mereka, untuk apa? Itu tidak akan pernah meneyelesaikan persoalan di masyarakat,” tegas Rio.

Kegiatan populis yang dilakukan Bupati Karna, menurut Rio, hanya akan dinilai sebagai pencitraan karena publik paham bahwa Bupati Karna tidak punya gagasan yang solutif.

“Jangan alergi kritik. Jangan kaku menyikapi sebuah tuntunan. Justru dari sanalah seorang pemimpin yang baik diuji untuk kemudian mendapat solusi terbaik,” tambah Rio.

Sementara itu Dr. Giyanto, pembicara lainnya dalam diskusi, menyampaikan pendapat berbeda terkait literasi pembangunan.

“Di satu sisi kita perlu meningkatkan budaya literasi. Tapi di sisi lainnya kita tidak bisa berjalan sendiri tanpa dukungan berbagai pihak, harus berjalan bersama,” ujar Giyanto.

Lebih jauh, menurut Giyanto, pemerintahan yang baik juga perlu didukung oleh kaum intelektualnya, serta tokoh masyarakat.

“Peran warga juga dilihat untuk berpikir objektif dan rajin memberikan solusi untuk kemaslahatan bersama,” terangnya.

Pantauan di lapangan, kegiatan ini diselenggarakan oleh Badan Eksekutim Mahasiswa (BEM) Fisip-Universitas Abdurahman Saleh. Peserta diskusi berjumlah sekitar 100 orang. Kegiatan berjalan dengan lancar sebagaimana yang direncanakan.[Ŕed]

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Melakukan Perlawanan, 1 Dari 5 Pelaku Begal Casis Bintara Polri Ditembak Polisi

22 Mei 2024 - 22:14 WIB

Dua Buronan Beda Propinsi Diamankan Oleh Tim Tabur Intelejen  Kejati Sulsel, Kajati Agus Salim Beri Apresiasi

22 Mei 2024 - 20:34 WIB

Mafia Tanah Merampas Hak Milik Atas Tanah Warisan Suku Jambak

22 Mei 2024 - 19:11 WIB

Pengukuhan dan Pelantikan DPC IWAPI Padang Pariaman Periode 2024-2029

22 Mei 2024 - 19:06 WIB

Aksi Unjuk Rasa Menolak Rancangan Undang-Undang (RUU) Penyiaran Bergema di Seluruh Negeri

22 Mei 2024 - 19:01 WIB

Tolak Revisi UU Penyiaran : Perlawanan untuk Kebebasan Pers Wartawan Bersatu Banjarnegara menggelar aksi damai

22 Mei 2024 - 18:54 WIB

Trending di Berita