Menu

Mode Gelap

Berita · 5 Apr 2023 09:14 WIB

Trump Secara Resmi ditangkap, Bisa Hukuman Hingga 136 Tahun Penjara


 Foto Istimewah Perbesar

Foto Istimewah

 

Mantan Presiden AS Trump telah resmi ditangkap. Pada sore hari tanggal 4 waktu setempat, Trump tiba di Pengadilan Kriminal Manhattan di Lower Manhattan, New York, ia bersiap untuk hadir di pengadilan untuk dakwaan. Menurut laporan media Amerika seperti American Broadcasting Corporation (ABC), Trump mengeluarkan dokumen dalam perjalanannya ke pengadilan, menyebut insiden itu “terlalu nyata”.

“Berjalan ke gedung pengadilan di Lower Manhattan, terlihat begitu nyata – wow, mereka akan menangkapku. Tidak percaya ini terjadi di Amerika,“ ungkapnya.

ISTIMEWAH

Menurut British Sky TV, Trump telah resmi ditangkap, ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Amerika seorang mantan atau presiden saat ini menghadapi situasi seperti itu. British Sky TV mengatakan bahwa Trump menjadi mantan presiden pertama dalam sejarah Amerika yang didakwa dengan tuntutan pidana.

Selanjutnya, CNN dan media Amerika lainnya juga memberitakan berita penangkapan Trump.

Menurut laporan CNN, Sekretaris Pers Gedung Putih Jean-Pierre mengatakan pada tanggal 4 bahwa Presiden AS Biden “jelas” akan memperhatikan berita tentang Trump.
Menurut laporan media sebelumnya, Trump diduga membayar dua bintang porno selama kampanye presiden 2016 untuk menutupi hubungannya dengan mereka. Dewan juri negara bagian New York memutuskan untuk mendakwa Trump atas tuduhan kriminal. Surat dakwaan akan dibuka dan dakwaan dibacakan saat Trump muncul di pengadilan. Menurut Associated Press, tuduhan yang dihadapi Trump mungkin termasuk pembukuan palsu.

Setelah berita bahwa Trump akan dituntut secara pidana, CNN pernah mengatakan bahwa ini akan membuka babak baru yang menyakitkan dalam politik Amerika. Tidak peduli bagaimana kasus ini berkembang, itu akan mengubah Amerika. Hal ini tidak hanya akan mengganggu pemilihan presiden berikutnya, tetapi juga menjadi tantangan paling serius bagi sistem peradilan AS selama ini. Amerika akan menghadapi jenis mimpi buruk nasional yang sama sekali baru.

Media asing: Hukuman maksimum Trump dapat mencapai 136 tahun dalam dakwaan
Pada sore hari tanggal 4 waktu setempat, mantan Presiden AS Trump tiba di Pengadilan Kriminal Manhattan di Lower Manhattan, New York, dan hadir di pengadilan untuk dakwaan. Menurut laporan “New York Post” dan CNN, setelah Trump muncul di pengadilan, dakwaan dewan juri Manhattan terhadap Trump juga telah dirilis. Dakwaan tersebut menuduh Trump melakukan 34 dakwaan pemalsuan catatan kejahatan.

The New York Post melaporkan bahwa tuduhan kejahatan ini berarti bahwa Trump dapat menghadapi hukuman maksimal 136 tahun penjara. British Sky News melaporkan bahwa menurut undang-undang Negara Bagian New York, dakwaan di atas bersama-sama dapat dijatuhi hukuman maksimal 136 tahun penjara, dan jika Trump dinyatakan bersalah selama proses persidangan, hukumannya hampir pasti akan jauh lebih rendah dari 136 tahun.

The “New York Post” melaporkan bahwa Trump membuat “permohonan tidak bersalah” atas dakwaan yang diajukan oleh jaksa Bragg di Pengadilan Kriminal Manhattan pada tanggal 4. Sekitar satu jam kemudian, Trump meninggalkan ruang sidang Pengadilan Pidana Manhattan. Dia akan kembali ke Mar-a-Lago di Florida pada pukul 20:15 waktu setempat pada tanggal 4, di mana dia akan berbicara kepada media.

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Polisi Ungkap Rentetan Kasus Pelaku Begal Casis Bintara Polri

22 Mei 2024 - 22:14 WIB

Dua Buronan Beda Propinsi Diamankan Oleh Tim Tabur Intelejen  Kejati Sulsel, Kajati Agus Salim Beri Apresiasi

22 Mei 2024 - 20:34 WIB

Mafia Tanah Merampas Hak Milik Atas Tanah Warisan Suku Jambak

22 Mei 2024 - 19:11 WIB

Pengukuhan dan Pelantikan DPC IWAPI Padang Pariaman Periode 2024-2029

22 Mei 2024 - 19:06 WIB

Aksi Unjuk Rasa Menolak Rancangan Undang-Undang (RUU) Penyiaran Bergema di Seluruh Negeri

22 Mei 2024 - 19:01 WIB

Tolak Revisi UU Penyiaran : Perlawanan untuk Kebebasan Pers Wartawan Bersatu Banjarnegara menggelar aksi damai

22 Mei 2024 - 18:54 WIB

Trending di Berita