Menu

Mode Gelap

Berita · 15 Sep 2023 20:24 WIB

Wapres Pastikan Investasi Produk Halal Terbuka Untuk Tiongkok


 Dokumentasi Wapres Saat Melakukan MOU di Fuzhou Terkait Investasi Halal Perbesar

Dokumentasi Wapres Saat Melakukan MOU di Fuzhou Terkait Investasi Halal

Fuzhou, Publikapost.com  Wakil Presiden RI K.H. Ma’ruf Amin hadir di Tiongkok bertemu para pengusaha besar lokal,  guna memastikan bahwa Pemerintah Indonesia membuka lebar peluang investasi sektor halal, di Hotel Crowne Plaza Fuzhou Riverside, Jumat (15/09/2023).

“Indonesia membuka lebar-lebar investasi di sektor halal, baik untuk konsumsi dalam negeri maupun ekspor ke negara lain,” ungkap Wapres.

Karena memang, sambungnya, pangsa pasar produk halal dunia saat ini sangat besar, termasuk Indonesia sendiri sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia yang mencapai sekitar 230 juta jiwa.

“Oleh karena itu, Indonesia sangat memberikan kesempatan untuk berinvestasi di sektor halal,” ujarnya.

Lebih lanjut, Wapres menuturkan bahwa pada tahun-tahun mendatang, pemerintah memang akan mewajibkan produk-produk halal yang beredar di Indonesia harus memiliki sertifikat halal. Namun, Wapres meminta para investor untuk tidak kuatir terhadap hal tersebut karena Indonesia memiliki badan sertifikasi halal yang terpercaya.

“Untuk pemberian sertifikat halal, Indonesia memiliki Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) yang berwenang memberikan label bersertifikat halal bagi produk yang sudah ditetapkan halalnya oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI),” terang Wapres.

“Atau melalui lembaga sertifikasi yang ada di luar negeri seperti di Shanghai yang menjadi representasi dari badan penjamin produk halal Indonesia,” imbuhnya.

Selain BPJPH, lanjut Wapres, Indonesia juga memiliki Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Makanan Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) yang merupakan lembaga audit produk halal yang berpengalaman, terpercaya, dan berskala internasional.

Bahkan standar halal yang dipakai LPPOM MUI telah memperoleh pengakuan di berbagai negara dan juga telah memiliki kantor cabang di luar negeri, termasuk di Shanghai.

“Saya berharap kerja sama antara perusahaan, BPJPH, dan LPPOM MUI dapat dibangun dalam rangka mendiseminasikan sistem penjaminan halal yang berkualitas dan memberikan manfaat dan saling membutuhkan untuk Indonesia dan Tiongkok,” harapnya.

Terakhir, Wapres kembali menegaskan sebagaimana dilansir di halaman resmi wapres.go.id, bahwa untuk mendorong investasi perusahaan Tiongkok di Indonesia, Pemerintah Indonesia berkomitmen untuk mendorong kemudahan perizinan, memberikan insentif fiskal, dan berencana membentuk tim gabungan antara Tiongkok dan Indonesia untuk mendukung dan memonitor berbagai rencana investasi yang ada.

“Pemerintah Indonesia juga berkomitmen untuk mendorong koordinasi internal untuk memperlancar fasilitas investasi perusahaan Tiongkok melalui pembentukan kelompok kerja lintas kementerian dan lembaga khusus untuk program Two Countries Twin Parks (TCTP). Dengan demikian hambatan- hambatan yang mungkin terjadi dapat teratasi dan terselesaikan dengan cepat,” pungkasnya.

Sebelumnya, para pengusaha yang hadir pada kesempatan ini mengungkapkan ketertarikannya pada usaha di sektor halal. Salah satunya, CEO of Yushuo Food. Ltd. Weng Senlin yang mengungkapkan bahwa perusahaannya telah berhasil meneliti produk daging beku berkualitas yang dapat digunakan untuk memenuhi permintaan pasar produk halal yang sangat besar.

“Kami berkomitmen untuk mendapatkan sertifikasi halal dan telah mengumpulkan pengalaman yang kuat untuk menciptakan produk-produk halal berkualitas tinggi,” tegasnya.

Selain itu, President of Tian Ma Technology. Ltd. Zhang Xu, mengatakan bahwa perusahaan unagi miliknya yang telah bertransformasi menjadi penyedia unagi siap saji, saat ini terus memprioritaskan peningkatan kualitas dan keamanan makanan, bahkan melalui kerjasama dengan Jepang. Pada kesempatan ini ia pun mengutarakan keinginan perusahaannya untuk dapat merambah ke sektor makanan halal.

“Sekarang sudah ada beberapa produk kami yang telah tersertifikasi halal dan sudah di ekspor ke luar negeri. Untuk produk unagi juga ingin masuk ke pasar Indonesia dan dapat bersertifikasi halal,” harapnya.

Selanjutnya, President of Health and Medical Exchange Cooperation Committee (HMECC) Yang Guanglin, mengungkapkan bahwa perusahaannya telah memulai kerja sama dengan negara-negara ASEAN, khususnya Indonesia, dalam investasi di sektor kesehatan. Merespons proyek BRI dan poros maritim dunia, bahkan perusahaannya siap berinvestasi senilai 30 juta USD di Jawa Timur.

“Kami ingin berinvestasi terutama di bidang obat-obatan, kemudian alat kesehatan, karena kami memiliki pengalaman penelitian yang sangat mumpuni. Kami ingin berinvestasi di Sidoarjo pada bidang alat kesehatan, herbal, dan peralatan regenerasi,” paparnya.

Pada kesempatan yang sama, Chairman Shanghai Yucui Food Trading Co. Ltd. Zhu Yaofen, mengatakan bahwa perusahaannya yang bergerak dalam bidang makanan penerbangan, saat ini tengah dalam diskusi untuk mengimplementasikan proyek produksi produk halal untuk menembus pasar global.

“Ini adalah langkah penting untuk menjadi produsen produk halal terkemuka,” tandasnya.

Artikel ini telah dibaca 14 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

TMMD Ke-120 Bersama Masyarakat Bersinergi Mengukur Lokasi Pembangunan Rumah Panel Listrik

18 Mei 2024 - 23:49 WIB

Menangani Persoalan Sosial dan Kamtibmas, Kapolres Metro Jakarta Utara Mengukuhkan Pengurus Pokdarkamtibmas

17 Mei 2024 - 22:05 WIB

Kaliandra Sipohon Masa Depan Energi Indonesia

17 Mei 2024 - 21:14 WIB

Tingkatkan Rasa Nasionalisme, Karutan Ajak WBP Ikuti Upacara Hari Kesadaran Nasional Setiap Tanggal 17

17 Mei 2024 - 16:12 WIB

Ratusan Calon Anggota PPS Pilkada Ikuti Ujian Seleksi Berbasis CAT

17 Mei 2024 - 16:08 WIB

Calon Petahana Suhatri Bur Mendaftar ke Partai Gerindra 

17 Mei 2024 - 00:09 WIB

Trending di Berita